Artikel berikut ini diterjemahkan menggunakan mesin.Lihat artikel aslinya

Apa itu Stablecoin?

Tanggal publikasi:

Apa itu Stablecoin? - Waktu membaca: sekitar 6 menit

Stablecoin adalah bentuk mata uang kripto yang dirancang untuk menjembatani kesenjangan antara mata uang kripto tradisional yang mudah berubah seperti Bitcoin dan aset dunia nyata yang lebih stabil seperti mata uang fiat. Stablecoin dianggap sebagai versi mata uang fiat berbasis blockchain (mata uang dunia nyata yang didukung pemerintah) dan oleh karena itu varietas berdenominasi USD sering disebut sebagai "dolar digital".  

💡TLDR

TLDR: Intinya, stablecoin mewakili kelas aset yang menggabungkan sedikit dari kedua dunia - programabilitas, keamanan, dan kecepatan cryptocurrency dan harga mata uang fiat yang stabil dan tidak mudah menguap.

        

  Di dalam

Artikel

Stablecoin

  Mengapa menggunakan Stablecoin?

Apa jenis utama stablecoin?

Cara membeli stablecoin di ProBit Global

        

______________________________________________

s koin meja

Blockchain terus mengubah ekonomi global dengan potensinya untuk memungkinkan masa depan yang terdesentralisasi tanpa perantara atau segala bentuk perantara. Akibatnya, cryptocurrency telah tumbuh dalam relevansi dan pentingnya dalam dekade terakhir, terutama dengan evolusi konsep terkait industri seperti keuangan terdesentralisasi (atau DeFi) - layanan keuangan yang muncul dan sepenuhnya otomatis yang berkembang pada teknologi blockchain.

Namun, nilainya terus berfluktuasi. Sementara fluktuasi - perubahan nilai mata uang kripto dari waktu ke waktu - menunjukkan peluang investasi bagi sebagian orang, hal itu menandakan risiko bagi pengguna publik lainnya.

Stablecoin memainkan peran utama dalam mengurangi risiko terkait ini, membantu pengguna memarkir modal mereka ke dalam aset bernilai stabil dalam periode yang lebih lama. Menggunakan stablecoin juga memperluas akses ke layanan keuangan inklusif di samping kasus penggunaan baru seperti pasar uang dan perolehan hasil, atau bunga.

Blockchain, yang pernah menjadi teknologi yang relatif baru lahir, memiliki potensi untuk mengganggu hampir setiap sektor global utama - berdasarkan sifat inti dari kebenaran, kepercayaan, dan kebebasan - membuat stablecoin semakin relevan untuk memperkuat Internet terdesentralisasi yang baru muncul dan masa depannya.

Tidak seperti cryptocurrency lainnya, stablecoin dikendalikan oleh organisasi terpusat yang secara inheren membuat mereka rentan terhadap pengawasan peraturan.

______________________________________________

Mengapa menggunakan Stablecoin?

Stablecoin melayani beberapa tujuan berguna yang sebagian besar bergantung pada alasan mereka tahan terhadap volatilitas dan mempertahankan nilai stabil, terutama pada pasak yang mendasarinya. Mereka termasuk yang berikut:

  • Sebagai alat tukar

Karena dipatok pada aset yang stabil membuat mereka ideal sebagai media pertukaran lintas batas. Stablecoin menyediakan rel crypto-fiat untuk semua pihak yang bertransaksi dalam transaksi komersial dengan tambahan kenyamanan untuk menerima dan menahan kelas aset ini untuk penggunaan saat ini dan di masa mendatang.

  • Penyimpan nilai

Fluktuasi apa pun yang memengaruhi stablecoin cenderung jatuh dalam kisaran yang ketat dan karenanya dapat diprediksi. Ini mewakili penggunaan utama mereka sebagai penyimpan nilai karena kemampuan yang melekat untuk mempertahankan nilai dasarnya, membuat mereka sangat berguna untuk ekonomi yang tidak stabil dan rawan inflasi atau di mana warga negara dilarang menggunakan mata uang asing. Akibatnya, stablecoin berfungsi sebagai aset lindung nilai untuk pelestarian kekayaan. Di ruang crypto, pengguna dapat memarkir aset volatil mereka ke dalam stablecoin, terutama dalam periode tren penurunan harga pasar (bear market).

  • Entri dan HODL

Pedagang kripto menggunakan stablecoin untuk membeli mata uang kripto lain di platform perdagangan seperti bursa di mana mereka tidak menawarkan pasangan perdagangan dengan mata uang fiat. Seorang pedagang yang ingin masuk dan keluar dari investasi mata uang kripto dapat dengan mudah beralih ke stablecoin untuk menghindari berurusan dengan banyak transfer dan menambah biaya perdagangan.

  • Pembayaran dalam kehidupan nyata (IRL).

Pada saat stablecoin mulai menarik minat banyak orang di seluruh dunia, termasuk pemerintah yang mempertimbangkan untuk menambahkannya ke lipatan mereka sebagai metode pembayaran yang dapat diterima, mereka menonjol sebagai pilihan yang lebih baik untuk digunakan mayoritas untuk tujuan pembayaran dan transaksi bisnis.

______________________________________________

Apa jenis utama stablecoin?

Stablecoin hadir dalam berbagai variasi seiring dengan semakin banyaknya mekanisme baru yang diperkenalkan untuk menemukan mekanisme pegging yang efisien. Beberapa dari contoh ini dicirikan oleh kesuksesan yang berkelanjutan sementara yang lain jatuh dan terbakar dengan cara yang spektakuler.

  • Fiat-dipatok (dominan USD)

Ini adalah stablecoin yang didukung oleh mata uang fiat seperti dolar AS. Dalam kategori ini, mata uang fiat yang mendukung stablecoin dengan basis 1:1 akan tetap menjadi aset off-chain - sama sekali tidak terkait dengan cryptocurrency tradisional lainnya - didukung oleh cadangan dan dikeluarkan oleh institusi terpusat.

Hubungan simbiosis antara stablecoin yang dipatok fiat dan mata uang yang mendukungnya mengharuskan jumlah token stablecoin yang beredar harus sejalan dengan jumlah cadangan fiat — baik dalam bentuk tunai atau setara kas. Stablecoin terbesar dan paling terkenal dalam kategori ini adalah USDT dan USDC.

  • Jaminan kripto

Tidak seperti stablecoin yang dipatok fiat, stablecoin berbasis agunan crypto adalah yang didukung oleh cryptocurrency tradisional sehingga terdesentralisasi dalam segala bentuk dan terbuka untuk distribusi risiko. Untuk menahan fluktuasi yang dapat timbul dari ketergantungan mereka pada mata uang kripto dan volatilitas yang melekat, stablecoin berbasis agunan kripto biasanya dijamin secara berlebihan, yaitu nilai agunan yang mendasarinya harus melebihi nilai token stablecoin terkait yang beredar.

Ini untuk memastikan mereka mempertahankan pasak mereka dan juga menyediakan jaring pengaman bagi pengguna yang memposting agunan bahkan dalam menghadapi volatilitas pasar karena hal itu memengaruhi mata uang kripto yang mendasarinya.

Contoh bagus dalam kategori stablecoin ini adalah DAI MakerDAO yang saat ini didukung dan stabil terhadap Ether (ETH) dengan rasio jaminan minimal 150%.

  • Algoritma (UST)

Dipatok ke - tetapi tidak didukung oleh - nilai aset dunia nyata, kategori stablecoin ini bergantung pada algoritme on-chain untuk menjaga harganya tetap stabil. Algoritme memungkinkan stablecoin mempertahankan nilai yang konsisten dan biasanya menghubungkan dua koin - stablecoin itu sendiri dan token terkait yang mendukung stablecoin.

Biasanya undercollateralized tanpa cadangan khusus yang mendukung nilainya, stablecoin algoritmik diprogram untuk diinstruksikan oleh algoritme khusus (atau kontrak pintar) yang mengelola pasokan token yang beredar sesuai dengan permintaan pasar.

Kandang algo juga tersedia dalam berbagai varietas:

  • Model seigniorage

Model yang paling menonjol yang digunakan oleh algo stablecoin adalah model yang menggabungkan kurs tetap, umumnya 1:1 dan bergantung pada arbitrase untuk mempertahankan patoknya. Jika satu sisi kurs turun di bawah 1, seorang trader dapat dengan mudah menebus aset yang diapresiasi untuk aset yang terdepresiasi dan mengantongi keuntungannya.

Sementara model ini berpotensi berkelanjutan selama tahap pertumbuhan pasar, spiral kematian UST setelah depeggingnya telah mempertanyakan kelayakan model ini.

Algoritme menyesuaikan jumlah token yang beredar karena harga pasar mata uang fiat yang mereka lacak turun di bawah atau naik di atas harga sebenarnya.

  • Model rebase/debase

Token rebase (juga dikenal sebagai token elastis) adalah bentuk stablecoin algoritmik yang mengontrol pasokan koin untuk mempertahankan nilainya.

Mereka biasanya dipatok ke aset lain tetapi akan mencetak token baru (rebase) atau membakar token yang ada (debase) - sesuai dengan pergerakan harga stablecoin - untuk mempertahankan nilainya saat harga stablecoin naik di atas atau di bawah nilai aktualnya . Token rebase sangat fluktuatif karena fluktuasi harga. Pasokan mereka tidak dibatasi.

Salah satu token rebase pertama adalah Ampleforth yang awalnya bernama Fragmen dan menampilkan rebase harian yang dipicu saat target harga lebih rendah dari tarif oracle. Sebaliknya, debase akan membakar token ketika target harga melebihi tingkat oracle.

Token rebase baru-baru ini adalah USDD, yang dipatok ke USD dan mengklaim sebagai stablecoin terdesentralisasi yang dijamin secara berlebihan berdasarkan cadangan BTC, USDT, dan TRX-nya.

  • Terpecahkan

Contoh stablecoin algo fraksional adalah Titan, yang menghasilkan spiral kematian serta stablecoin fraksional-algoritmik open-source, FRAX.

Stablecoin yang paling umum digunakan:

  USDT

USDC

DAI

______________________________________________

Cara membeli stablecoin di ProBit Global

1) Pengguna ProBit Global dapat membeli USDT, USDC, dan DAI menggunakan kartu kredit dengan mengakses fiat-on ramp yang saat ini mendukung lebih dari 40 mata uang fiat.

2) Stablecoin juga dapat dibeli di bursa dengan melakukan pemesanan terbatas .

Artikel terkait